Monday, July 22, 2013

ibu dan anak

#1
Aku berjalan melintasi daripada bilik ke bilik, kedengaran tangisan bayi yang amat kuat. husshh, kesian baby tu kena cucuk dengan nurse rupenya. Aku sekadar berhenti sekejap sahaja depan pintu bilik 402 menilik dan terus berganjak ke bilik kakak housemateku yang berada didepan bilik itu...

Usai siap-siap kan kak wa untuk berehat aku membiarkannya diselimuti dan akhirnya dia lena dalam tidurnya. biar penat sakit itu dihabeskan dahulu baru aku boleh cerita borak-borak lepas ini esok lusa. "Cahaya kena kuat, untuk Bulan,Bintang, Matahari dan Pelangi terus tersenyum".

Kaki ini, senang untuk ke bilik hadapan. Bayi kecil itu sudah senyap hilang sudah tangisan dari matanya, tapi... ibunya pula yang menangis, tangisan itu mengalir laju. Sungguh sayu, Salamatik 3ala waladuki. cuma itu yang mampu ucapkan sambil mengusapkan kepala bayi itu. Namanya : ahmad. baby ahmad, lihatlah ibumu bersengkang mata untuk terus survival your life. meskipun adu ibunya bahawa bill mereka hampir 70JOD per days. ribut hujan ke ape ntah, memang mahal tahap gaban bagi aku. dan memang mahal sgt pun. tapi , demi ANAK, mungkin naluri ibu tidak kesah, asalkan anaknya selamat.

summary : Dan aku tahu, setiap ibu pasti begitu. Terima kasih ummi dan semua kaum ibu menjaga kebajikan anak2mu ini.

#2
Malam itu, Pulang dari sembahyang taraweh di masjid Jamiah (berimamkan Syeikh terkemuka uni yarmouk, Sheikh Ma'muun ) , jiran bawah rumah aku berpesan agar singgah dahulu kerumahnya. enak sungguh Qatayyif yang dihidangkan Narjas, ibu muda kepada 6 orang anak ini. 

kami berborak-borak , cuba memahami meskipun kadang-kadang ade je word yang pending nak faham orang arab cakap ni. tapi , tulah buat faham jelah, kadang pula suruh dia ulang lagi dan lagi dan lagi. ceritanya aku mahu berkongsi tentang Busyra. Si budak yang kurang upaya, tapi melayan kerenah dia cukup untuk rasakan ketenagan syurga yang aku rasa nakkkk sangat pinjam daripadanya di akhir hayat nanti.( because , orang kurang upaya mmg syurga lah tempat nya, tidak dipinta untuk dilahirkan begitu) . tiap petang kalau aku berjumpa dengannya aku cuba bertegur sapa dengan busyra, ahhh namun sia-siaje, sebenarnya sepatah pun aku tak pernah  faham dia cakap. but nice :) dia comel! montel mcm nazirah ><

sambung cerita malam itu ,Dia ambil quran kecil aku, mamanya halang. Jangan! tapi aku biarkan dan terus lihat reaksi busyra. Dia mencium Quran kecilku dan cuba membuka. Aku bantu untuk buka mukasurat Alfatihah. Dan dia bacakan surah itu. Subhanaallah, meskipun cacat busyra cerdik dan punyai kelebihan luar biasa, boleh membaca alquran. even sebenarnya tak berbutir pun bacaan yang dibacakan .aku tersenyum kagum melihat busyra.
moga nanti awak sudi pinjamkan kakak ketenangan disana nanti. oke, time up. naiktangga, balik rumah sendiri. hehe

summary : tetap berusaha, engatlah "dia" pasti ada kelebihan.

1 comment:

  1. Assalam...unconditional love is true love, indeed..

    ReplyDelete